Rabu, 08 Februari 2012

MATAKULIAH "BERKEHIDUPAN BERMASYARAKAT" YANG BELUM BERMASYARAKAT


Oleh Firman Venayaksa*)

Lojor teu meunang dipotong, pondok teu meunang disambung
Gunung teu meunang dilebur, lebak teu meunang dirusak
--pikukuh Baduy

Jika kita membaca kembali SK dari Dirjen Dikti (no. 44/DIKTI/kep/2006) tentang rambu-rambu pelaksanaan kelompok Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat di Perguruan Tinggi, maka kita akan menemukan esensi yang tersurat di dalam keputusan ini, mulai dari visi dan misi, kompetensi, pokok-pokok substansi kajian, metodologi, silabus hingga persyaratan kualifikasi dosen yang mengampu. Dari hal tersebut kita bisa menilai bahwa pemerintah memiliki sebuah cakrawala harapan yang cukup terang, runtut dan terarah.

Realitas Faktual
Namun di dalam perkembangannya, mata kuliah semacam ini bahkan tidak seterang lampu pijar, tak runtut seperti gerbong kereta api dan tak terarah bak panah yang dilepaskan dari busurnya. Mahasiswa berada di perbatasan antara segan dan enggan, para dosen pun tak memiliki kebahagiaan ketika mengajarkan mata kuliah ini, belum lagi pihak kampus yang seolah tak memementingkan keberadaannya. Mata Kuliah Berkehidupan Bermasyarakat hanya serpihan tempelan tak bermakna dari berkehidupan bermasyarakat di wilayah kampus. Selain ISBD dan IAD, nampaknya Mata Kuliah Umum lainnya seperti Pancasila, Agama, Bahasa Inggris, Bahasa Indonesia pun memiliki persoalan yang tak jauh beda. Di beberapa jurusan, Mata Kuliah Agama disurutkan SKS-nya, bahkan untuk Fakultas Teknik Untirta, Bahasa Indonesia ditiadakan. Mungkin ingin menggantinya dengan Bahasa Teknik; EYD diganti dengan skrup dan obeng, bahasa resmi diubah menjadi suara mesin bubut? Kita tak tahu. Apakah hal ini disebabkan karena Mata Kuliah tersebut tidak ada sangkut paut yang berarti dengan Jurusannya atau semata-mata karena kekhilafan semata? Mengamati sejumlah persoalan yang hadir pada mata kuliah umum, nampaknya lokakarya yang diinisiasi ini diharapkan dapat menjadi ajang silaturahmi pemikiran sekaligus merumuskan apa yang ingin dicapai oleh Untirta dengan slogan terbaru yaitu Wor(l)d Class University.

Membedah ISBD
Keragaman fenomena sosial budaya menandai konsep kehidupan masyarakat modern sekaligus sebagai sebagai “kaca spion” untuk mengamati persoalan sosial budaya di masa lampau. Dengan kian berkembangnya ilmu pengetahuan beserta teknologi, kerinduan untuk mengetahui konsep masyarakat lokal jelas akan (juga) mencuat --yang di dalamnya terandung kearifan lokal-- Selain itu perkembangan sosial budaya pasca Orde Baru memiliki side effect terhadap ideologi kebudayaan dewasa ini. Bangsa kita menjadi begitu terbuka dalam menerima perubahan. Kondisi ini tentu menggembirakan, tetapi dalam ranah yang lain, perlu ada pengondisian di wilayah akademik agar tidak terjadi shock culture dalam memaknai arus kebudayaan ini.
Mata Kuliah ISBD seyogyanya bisa menjadi filter bagi para mahasiswa untuk menelisik lebih jauh dan mungkin diharapkan bisa diterapkan juga pemahaman lain perihal wacana/ pendidikan mulikultural. Hal ini sangat stategis apabila melihat keindonesiaan kita yang memang sarat dengan pelbagai perbedaan/ keragaman. Mata Kuliah ISBD bisa menjadi wadah untuk sosialisasi dan desiminasi tentang pendidikan multikultural, mengingat hal ini secara implisit dijelaskan pada pasal 4 UU No. 2 Tahun 2003 Tentang Sistem Pendidikan Nasional yang menjelaskan bahwa pendidikan diselenggarakan secara demokratis, tidak diskriminatif dengan menjunjung HAM, nilai keagamaan, nilai kultural dan kemajemukan bangsa.
 Secara umum, kita mengetahui bahwa kompetensi dasar dari Ilmu Sosial Budaya Dasar yang secara gamblang dituliskan di dalam pasal 3 SK No. 44//DIKTI/kep/2006 yiatu “Menjadi ilmuwan dan profesional yang berpikir kritis, kreatif, sistemik dan ilmiah, berwawasan luas; etis, memiliki kepekaan dan empati sosial, bersikap demokratis, berkeadaban serta dapat ikut berperan mencari solusi pemecahan masalah sosial dan budaya secara arif.” Kompetensi dasar semacam ini tentu memiliki nilai guna yang luas bagi para mahasiswa di dalam keterlibatannya sebagai makhluk sosial yang berbudaya. Kendati penerapan dari setiap dosen akan berbeda dalam menginterpretasikannya, setidaknya kompetensi dasar ini tetap akan dijadikan acuan guna mentranser ilmu dan memecahkan persoalan-persoalan yang terjadi dalam konteks kekinian. Persoalan yang kemudian berlanjut, para dosen biasanya terjebak pada sebuah asumsi bahwa penguasaan materi teoretis lebih penting diberikan dari pada mereka terjun ke lapangan guna menggali persoalan yang terjadi di lingkungannya. Hal inilah yang seharusnya diperbaiki. Untuk menumbuhkan ketertarikan mahasiswa terhadap mata kuliah ISBD, setidaknya kita mencoba untuk membuat sebuah alternatif lain sebagai berikut.

1. Menjadi Observer
Mata kuliah ISBD sebaiknya dijadikan sebagai ajang bagi para mahasiswa untuk menjadi para peneliti (obeserver), terjun ke masyarakat dan mengoleksi persoalan yang ada untuk dibawa ke kelas dan memecahkannya. Hal ini akan jauh lebih bermakna bagi para mahasiswa dibandingkan hanya sekadar membaca teori-teori saja. Minimal, teori yang didapatkan bisa diaplikasikan di masyarakat. Kelahiran sosial-budaya lebih mudah ditemukan dalam masyarakatnya, karena ia bukan sekadar dioperasionalkan secara fisik, melainkan berada di dalam kepala, di dalam kematangan jiwa, keluasan pengalaman, dan kedalaman pikiran sebuah masyarakat.

2. Menggali Pop Culture (kebudayaan populer)
Mata Kuliah ISBD bisa juga diterapkan untuk menggali fenomena kebudayaan populer yang sekarang ini berkembang. Hal ini bukan bermaksud menampik persoalan kebudayaan lokal/ tradisi yang juga tak kalah penting, namun kebudayaan popular jauh lebih dikenal, bahkan menjadi terapan keseharian. Misalnya di dalam kelas, dosen dan mahasiswa bisa membincangkan perihal facebook, friendster atau twitter yang dikaitkan dengan “abrasi sosial”, bagaimana perubahan strategi sosial bahkan bisa dimulai hanya gara-gara kotak segi empat bernama komputer atau gadget lainnya. Selain itu mahasiswa bisa dirangsang untuk mengkaji persoalan iklan-iklan dan mendiskusikan makna yang terselubung di dalamnya. Sebagai tambahan, mahasiswa bisa juga diarahkan pada sebuah ideologi tertentu yang bisa didapatkan dari genre musik tertentu. Selama ini mahasiswa lebih banyak hanya menerima musik sebagai sebuah hiburan tetapi tidak banyak mengetahui bahwa setiap jenis musik memiliki makna ideologis yang dapat didiskusikan secara lebih mendalam. Artinya persoalan sosial-budaya bahkan bisa dimulai dari persoalan yang sangat sederhana dan memasyarakat.

3. Memahami Kebudayaan dan Kearifan Lokal
Titik tekan dari poin ini adalah agar mahasiswa mengetahui dan memahami secara mendalam tentang kebudayaan dan kearifan lokal, sebagai cara untuk menggali identitas dirinya. Selama ini, pengajaran ISBD lebih diarahkan pada kebudayaan yang bersifat menyebar dan general, padahal yang paling menarik dari kebudayaan justru terletak pada kekhususannya, terutama kebudayaan tradisi. Mahasiswa harus diarahkan untuk mendalami kebudayaan tradisi karena kebudayaan tradisi bisa menjadi kontrol dan perimbangan terhadap arus kebudayaan massa. Selanjutnya mahasiswa harus diarahkan untuk mengerti dan memaknai sejarah Banten, awal mula Banten berdiri hingga dibumihanguskannya Surosowan sebagai entitas Banten lama. Atau menggali informasi dan menemukan kearifan lokal tentang komunitas Baduy dan struktur organisasi sosialnya.  

4. Mengasah Kepekaan Estetis (Seni)
Melanjutkan poin 3, ada baiknya mahasiswa menampilkan hasil temuannya di masyarakat berupa seni tradisi. Hal ini selain sebagai cara menumbuhkan kecintaan terhadap seni tradisi, juga sebagai ajang untuk menjaga kelestarian nilai-nilai kekayaan yang terserak. Sebagai bagian dari kaum intelektual, penting kiranya bagi mahasiswa untuk bisa menjaga dan mengasah kepekaan estetis. 
Poin-poin di atas adalah upaya alternatif yang bisa diaplikasikan oleh para dosen yang mengampu Mata Kuliah ISBD, selain yang sudah tertuang secara proporsional di dalam silabus yang sekarang diterapkan. Upaya tersebut tentu masih perlu penyempurnaan dan layak diperdebatkan. Intinya, kita mencoba untuk menyelaraskan dan menyegarkan perkuliahan ini sehingga ke depan mahasiswa kita bisa tumbuh kekritisannya dan lebih memahami konsep sosial-budaya yang ada di sekitarnya.


*) Staf Pengajar Jurusan Pendidikan Bahasa dan Seni, FKIP, Untirta.