Minggu, 30 September 2012

PUTRI SULTAN SERDANG DIRIKAN TAMAN BACAAN MASYARAKAT




Workshop Blog dan Media Sosial bagi pengelola TBM yang diselenggarakan di Medan oleh Forum Taman Bacaan Masyarakat bekerjasama dengan PPTK Paudni berakhir pagi itu. Kegiatan tersebut dilaksanakan mulai 26-29 Sptember 2012. Pikiran terasa beku dan untuk mencairkannya para peserta berburu oleh-oleh atau mendatangi tempat-tempat wisata. Sebagian ada yang sudah pulang mengejar pesawat.

Pagi itu, saya, Tarmizi dari TBM Rumah Hitam-Batam dan Dedi dari TBM Kedai Proses-Lebak, memilih untuk berilaturahmi ke Taman Budaya Medan. Di sana kami disambut oleh para aktivis kesenian, baik sastrawan, perupa, pemain teater bahkan fotografer. Diskusi seputar kesenian pun bergulir ditemani kopi pekat. Lalu diskusi merambat pada kegiatan Taman Bacaan.

“Di sini TBM-nya hebat-hebat. Tadi malam kami mendatangi TBM Mas Raden yang menggabungkan antara TBM dan warung jamu. Sebelumnya kami berkunjung ke TBM Shell Power yang pernah mendapatkan penghargaan dari Menteri Kemdikbud pada tahun 2011.” Ujar Tarmizi menjelaskan kepada beberapa kawan seniman.

“Ada juga TBM yang dahsyat di sini.” Kata Yondik Tanto, aktivis teater. “Namanya TBM Tengku Luckman Sinar. Pengelolanya Mira. Di TBM itu ada ribuan buku referensi tentang sejarah Medan. Luckman Sinar adalah sultan kerajaan Serdang yang meninggal tahun 2011. Putrinya, Mira, membuka Taman Bacaan karena buku-buku di sana luar biasa banyaknya.”

Tarmizi dan saya beradu pandang. Tanpa berpikir panjang, kami langsung menanyakan alamat TBM tersebut. Sayang sekali rasanya jika tak mengunjungi TBM unik itu. “Putri Sultan Serdang mendirikan TBM, mana mungkin kita melewatkannya begitu saja?” Senyum Tarmizi mengembang. Yondik Tanto pun mengerti. Lalu ia menelepon seseorang. “Cepat kau datang sini. Ada order buat kau nih” Tak berapa lama seseorang berperawakan ceking dengan rambut gondrong mendatangi kami. Namanya Gusti yang berproses sebagai perupa. Namun belakangan ini ia menambahkan profesi barunya sebagai tukang ojek motorbecak.
   
Kami bertiga langsung menuju lokasi yang dituju. Di tempat tersebut kami berjumpa dengan Tengku Mira Sinar setelah menunggu sekitar 15 menit. Dalam proses menunggu itu, saya meneroka beberapa buku lama yang masih terrawat. Buku di tempat ini lebih banyak mengarah pada buku referensi sejarah. Sebagian berbahasa asing seperti Belanda dan Inggris. Sebagian lagi buku-buku sastra. Bahkan di depan lokasi,  terlihat ribuan novel-novel koboi dan peperangan. Semua berbahasa Inggris.

“Mohon maaf menunggu lama. Saya tadi sedang mengajar tari di sanggar,” ucap wanita anggun yang berusia sekitar 40-an itu. Bahasanya begitu halus dan terjaga. Wajahnya selalu mengembangkan senyum terbaiknya.
Ia menjelaskan perihal kenapa ia membuka Taman Bacaan Masyarakat. Awalnya dimulai dari kegemaran ayahnya membaca buku. “Ayah tak pernah ketinggalan membawa buku koboi dan peperangan kemanapun ia pergi. Lihat saja, ada ribuan buku di depan. Selain itu ia memang pembaca buku-buku sejarah. Sebagian ia dapat dari Belanda,” ujarnya. 

Selain sebagai Sultan Serdang (2001-2011), Tuanku Luckman Sinar Basar Shah juga menjadi dosen tamu di USU. “Banyak yang datang kesini untuk mencari buku referensi mulai dari para peneliti hingga mahasiswa yang sedang menyusun skripsi, tesis maupun disertasi.” Ungkap Mira. Menurut Mira, setelah ayahanda meninggal, harta warisan yang paling berharga dan paling dicintai ayahnya adalah buku. Atas dasar itu ia kemudian membuat TBM.  “tetapi buku ini kebanyakan buku referensi, sehingga kami harus menjaganya. Ke depan, saya ingin sekali membuat TBM untuk anak-anak. Tempatnya sudah disediakan di bawah. Rak-rak buku juga sudah siap. Semoga saja ada bantuan buku-buku dari pihak-pihak yang peduli,” tambahnya. TBM Tengku Luckman Sinar didirikan di rumah pribadi beralamat di jalan Abdullah Lubis No. 42/47 Medan.

Ketika ditanya perihal perhatian pemerintah, Mira menjelaskan bahwa selama ini Perpustakaan Daerah sudah mulai membantu. Bahkan TBM-nya dinobatkan sebagai TBM terbaik di provinsi ini.
“Bagaimana dengan Dinas Pendidikan?” tanya saya. Mira menghela nafas sejenak. “Ini yang saya aneh. Dua bulan lalu saya sudah mengajukan surat izin operasional kepada pihak Dinas Pendidikan. Mereka juga sudah datang mem-verifikasi tempat, menanyakan yayasan dan lain-lain. Semua persayaratan sudah saya ikuti. Tapi sampai sekarang tak jelas duduk pangkalnya.” Kata Mira sambil mengerutkan dahi. Namun Mira tetap optimis bahwa warisan harta ayahnya ini akan sangat berguna untuk masyarakat.

Tak terasa waktu merambat cepat. Kamipun pamit meninggalkan TBM Luckman Sinar. Tetap semangat, Mira! (FV)

1 komentar:

  1. Tetap semangat Nde Mia

    from your lost child,but still there..

    BalasHapus